The current Bet365 opening offer for new customers is market-leading bet365 mobile app You can get a free bet right now when you open an account.

Indonesia Bebas Anemia Bersama Komunitas 1000 Guru

Indonesia Bebas Anemia Bersama Komunitas 1000 Guru

Jakarta - Anemia, salah satu penyakit paling umum di Indonesia; 1 dari 5 orang Indonesia memiliki risiko untuk terkena anemia. Meskipun begitu, banyak dari masyarakat yang belum teredukasi akan gejala, dampak dan penanggulangan anemia.

Mengetahui hal ini, sejak tahun 2016 Merck meluncurkan kampanye “Indonesia Bebas Anemia” sebagai wujud nyata dalam meningkatkan kepedulian terhadap anemia. Untuk meneruskan komitmennya, Merck kembali melanjutkan kampanye “Indonesia Bebas Anemia” di tahun 2018 melalui sebuah acara peluncuran dan sesi diskusi bertemakan “Generasi Produktif, Generasi Bebas Anemia”.

Tema ini diangkat dari kesadaran akan pentingnya mempersiapkan generasi penerus bangsa yang produktif dan berkualitas sebagai langkah antisipasi dalam menyambut era bonus demografi.

Pada tahun 2020-2030 mendatang, Indonesia diperkirakan akan memiliki tabungan penduduk usia produktif sebanyak 60% atau setara dengan 180 juta penduduk. Untuk itu, tahun ini Merck kembali menggandeng Perhimpunan Dokter Gizi Medik Indonesia serta didukung oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia dan komunitas 1000 Guru.

Dr. Marina Damajanti, MKM, Kepala Subdirektorat Bina Gizi Klinik, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia menjelaskan, “Bonus demografi adalah kondisi yang dinikmati suatu negara dari besarnya proporsi penduduk usia produktif, seperti yang akan dialami Indonesia pada tahun 2020-2030. Namun, jika tidak dipersiapkan secara matang, penduduk produktif dapat membawa dampak buruk karena sumber daya manusia yang tidak memenuhi kualifikasi. Di sisi lain, anemia telah terbukti mengakibatkan penurunan produktivitas kerja pada penduduk usia produktif yang tentunya akan memengaruhi kualitas sumber daya manusia yang menjadi penerus bangsa di kemudian hari. Menanggapi situasi ini, Kementerian Kesehatan menginisiasi program GERMAS sebagai solusi dalam mengurangi beban penyakit melalui kebiasaan hidup sehat yang mencakupi intervensi gizi spesifik dengan poin pemberian dan promosi kampanye Tablet Tambah Darah untuk remaja putri, calon pengantin serta ibu hamil.”

Tahun ini Merck bekerja sama dengan komunitas 1000 Guru melalui kegiatan Training of Trainers (ToT) untuk mengedukasi masyarakat Indonesia dalam jangkauan yang lebih luas dan jumlah yang lebih besar. Seluruh relawan dan masyarakat yang telah menerima edukasi dan pelatihan, diharapkan dapat terus menyebarluaskan edukasi anemia tersebut kepada masyarakat di sekitarnya.

“Komunitas 1000 Guru sangat senang dan bangga karena dapat turut berpartisipasi dalam menciptakan generasi penerus bangsa yang produktif dan berkualitas. Perjalanan ‘Traveling and Teaching’ memungkinkan para relawan untuk terjun langsung dalam mengedukasi para guru, orang tua serta murid Sekolah Dasar mengenai anemia. Pelatihan dilakukan dengan pendekatan sederhana dan disampaikan melalui permainan yang menyenangkan sehingga materi dapat diserap dengan mudah oleh para penerimanya,” tutur Jemi Ngadiono, Pendiri Komunitas 1000 Guru.

Anie Rachmayani, Associate Director Marketing PT Merck menuturkan, “Program Training of Trainers ini memiliki fokus untuk menciptakan para agen perubahan melalui misi edukasi yang serentak dilakukan di 10 kabupaten di Indonesia. Daerah-daerah ini memiliki prevalensi anemia yang tinggi serta termasuk dalam daftar Kabupaten/Kota Utama Intervensi Stunting dari  Kementerian Kesehatan. Kegiatan ini juga turut melibatkan karyawan Merck serta para relawan 1000 Guru. Kami percaya akan pentingnya mengoptimalkan periode bonus demografi demi dampak positif bagi pembangunan Indonesia. Untuk itu tahun ini Merck melanjutkan komitmen Indonesia Bebas Anemia bersama Kementerian Kesehatan, PDGMI dan Komunitas 1000 Guru.”

Kampanye ini terbuka bagi seluruh masyarakat Indonesia yang peduli terhadap pembangunan generasi produktif, generasi bebas anemia. (Womanation)